Minggu, 15 Juni 2014

DHARMA YATRA KE JW 01 JUNI S/D 06 JUNI 2014.BERSAMA SMP N 1 SEMARAPURA.

PAGI PAGI BUTA  DI  DEPAN TUGU  KABUPAEN KLUNGKUNG  SUDAH RAMAI, KARENA PARA PENGANTAR   SDAH BANYAK YG DATANG PARA  PESERTA  DHARMA YATRA,PUKUL 06: 45  SUDAH MULAI BERANGKAT  MENUJU GILIMANUK, SEBAYAK 10 BUS,  PURNAYASA TRANSPORT,BEKERJASAMA DENGAN  ENKA  TOUR,SETIAP  BUS ADA TL DAN GURU PENDAMPING,PHOTO DISEBELAH ADALAH  POTO SAAT  BERISTIRAHAT DI RUMAH MAKAN GRAFIKA  KETAPANG, SETELAH MAKAN SIANG, KEMUDIAN MENUJU  PROBOLINGGO UNTUK MAKAN MALAM, DAN LANGUNG MENUJU   PURA GUNUNG SALAK  DI BOGOR.
DI BOGOR  BERHUBUNG  TERLALU BANYAK BUS DAN AKAN MELALUI JALAN SEMPIT  BERLIKU,  SEHINGGA DARI PIHAK  ENKA TOUR MEMPERSIAPKAN FORWADER  LANCAR  SEBANYAK IMA ORANG DARI KEPOLISIAN BOGOR, UNTUK MENGAWAL ROMBONGAN   AGAR BISA  MENGHINDARI KEMACETAN, SYUKUR  TAK ADA RINTANGAN.......
TIBA PUKUL  2300 MALAM,DAN DI PESRAMAN  PEMANGKU  MAKAN LAGI,BARU SEMBAHYANG DIIMIN OLEH PEMANGKU  BOGOR, SELAIN MEMIMPIN PERSEMBHYANGAN  JERO  MANKU  JUGA  MEMBERIKAN DHARMA WECANA TENTANG
PURA GUNUNG, YANG BERKAITAN DENGAN UPACARA, ATAU YG LAINNYA.DARI BOGOR  BERANJAK KE JAKARTA, MENUJU  FOFIC SUITE  HOTEL DI TENGAH KTA JAKARTA, TIBA  PUKUL 03:00 PAGI DAN  CHEK OUT PADA  PUKUL  08:00 PAGI  MENUJU KE MONAS. TMII,DAN MAKAN SIANGNYA PUN DI TMII,SEPERTI TERLIHAT DALAM GAMBAR,MAKAN DI ALAM BEBAS, SETELAH ITU MENONTON BARENG FILM 3D DI GEDUNG KEONG MAS  DENGAN JUDUL :  BORN TO BE  WILD,DARI SINI  AKHIRNYA  MENUJU HOTEL ENDAH PARHYANGAN BANDUNG, TIBA  PUKUL 19 :30 WIB
SETELAH PEMBAGIAN KAMAR,  MAKAN BERSAMA  NASI KOTAK, DAN BESUKNYA HARUS BANGUN PAGI DALAM PERSIAAN ACARA PERPISAHAN KLAS IX,                             PUKUL 07 20 ; ACARA SUDAH DIMULAI DEGAN SUSUNAN ACARA : SBB: PEMBUKAAN , DANLI DENGAN  TARI  MASCOT SMPN 1 SEMARAPURA,LALU MENYANYIKAN LAGU INDONESIA RAYA, HYMNE SEKOLAH,DOA, LAPORAN KETUA PANITIA NGAKAN RUNEH :
DILANJUTKAN DENGAN  KESAN  PESAN KLAS  VII  DAN VIII,KEPADA  KAKAK KLASNYA,DAN  DARI  KLAS IX, LALU  SAMBUTAN DA ARAHAN KEP SEK. SMPN 1 SEMARAPURA  DEWA GDE DARMAWAN, DAN SETELAH ITU SAMBUTAN DARI  WAKIL KOMITEE SMPN 1 SEMARAPURA,  SANG KETUT DHARMAYASA BA,
DILANJUTKAN DENGAN HIBURAN YAITU  TARI TEMBANG GIRANG, JOGED BERSAMA
BERPHOTO PER KLAS DAN PER BUS,LALU  MELANJUTKAN PERJLANAN MENUJU  MUSEUM  GEOLOGI BANDUNG,TRANS STUDIO BANDUNG,CIBADUYUT,LANGSUNG MAKAN MALAM DI CELINCING, KAYAK MASAKAN PADANG....DARI SINI BERANJAK MENUJU  JOGJAKARTA. TIBA  PAGI PAGI LANGSUNG  MANDI DAN BREAKFAST,DARI SINI BERANJAK KE BOROUDUR, KERATON JOGJA, TAMAN PINTAR DAN TERAKHIR DI MAIOBORO. DARI MALIOBORO MENUJU BALI SINGGAGH  MAKAN PAGI DI PASIR PUTIH RM  GRAFICA, DAN AKHIRNYA TIBA DI KLK PUKUL 08 30 MALAM TGL 06 JUNI 2014.


Sabtu, 14 Juni 2014

GEGURITAN JOKOWI SANG PRESIDEN,2014

GEGURITAN  JOKOWI SANG PRESIDEN,OLIH  KI DALANG SADHAR
JERO SATRIA SEMARAPURA  BALI                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  



                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                              KATA PENGANTAR.
OM Swastiastu, atas asung waranugraha Ida sang Hyang widhi wasa Tuhan yang Maha Esa, maka  saya  dianugrahi suatu ilham untuk menulis sekapur sirih tentang seorang Calon Presiden yang selalu diberitakan hal yang negatif dengan black kampanye,terketuk hati saya ingin meyakinkan apa yang tersirat dalam benak saya, : PAK JOKOWI PASTI JADI PRESIDEN SEJATI KARENA SEMUA RAKYAT MENGHARAPKAN BELIAU,SEKALIGUS SAYA MEMBERANIKAN DIRI,MEMPREDIKSI DAN MERAMAL DENGAN PENUH KEYAKINAN BAHWA  BAPAK JOKO WIDODO ADALAH SEORANG PRESIDEN SEJATI.Ketulusan Hatinya dalam melayani masyarakat, tersirat dari keluguannya berbicara,tdak ada rekayasa sama sekali,apa yang ada dalam benak beliau Itulah yang yang diucapkan, dan dilaksanakan,inilah yang  disebut denga TriKaya Parisuda,karena pikiran yang tulus,berkata yang benar, dan dipraktekan  dengan pelaksanaan,tindakan yang nyata, dan TERBUKTI  saat di Solo sebagai Wali Kota, dan Di DKI hanya beberapa Tahun sudah, bisa dirasakan oleh Masyarakat luas Dari alasan diatas tsb, saya Yakin dan  Memastikan Bapak Joko Widodo,Sebagai Presiden RI 2014 -2019  dengan menang  mutlak !!!!!!Buktikan nanti. Itulah sebabnya saya akan buat suatu kenangan prediksi saya melalui Tembang Geguritan  yang meggunakan Bahasa Indonesia agar mampu igunakan secara Nasional. Semoga llah meridoi apa yang dharapkan Pak Jokowi begitu pula  harapan Masyarakat Indonesia.
Adapun Alasan saya memilih Pak Jokowi :
1.LUGU bukan berarti  bodoh!!!!!!
2.JUJUR da TEKUN
4.Perhatian terhadap Kesusahan dan Masalah rakyat
5.Berwawasan Internasional, walaupun berwajah ndeso
6Ramah, Sabar setiap menanggulangi Masalah
7. Keputusannya pasti dan tepat.
8.Selalu berhati  hati  dalam mengambil Tindakan.
Semoga  yang saya tulis sesuai dengan Harapan Bangsa Indonesia ..Merdeka !!!! Hidup Pak JOKOWI!!!!!sang Presiden!
“hanya ada satu Presiden ,yaitu pak JOKOWI!
Nomor yang paling utama adalah Nomor 2.
Demikian sebagai Pengantar  agar Pembaca maklum adanya semoga sehati dan sekata  untuk mmilih JOKOWI- JK, sebagai Presiden dan wk Presiden 2014.-2019.
Penulis
Sang ketut Dharmayasa BA/KIDALANG SADHAR.
           
            PUPUH SINOM                                                              
1.D EMI BANGSA DAN NEGARA
  H ATI HENING, DASARNYA PASTI
  A PALAGI,PENGETAHUAN
  R ASIONAL ,LOGIKA,LAGI
  M ENYAYANGI BANGSA INI
  A KAN  MENJADIKAN SUBUR
 Y ANG SANGAT DIHARAPKAN
  A BISI SEMUA  KORUPSI
  S EMUA LEBUR
  A  KARNYA PUN,HARUS TUMBANG

2.PUPUH  SINOM (J O K O W I D O D O )
J ANGAN TAKUT BILA BENAR
O RANG PASTI MILIH JOKOWI
K EMAMPUAN SEBAGAI MODAL
O POLAGI,DIRAGUIN????
W ONG   SUDAH BANYAK SAKSI
I   NILAH PRESIDEN JUJUR
D ARI MANA ANDA CURIGA???
ORANG DESA,  ASLI  JAWI !!!
D IFITNAH TERUS,
O JO DUMEH,SABAR  TABAH !

3. PUPUH  GINADA.
J ANGAN  PERCAYA DENGAN FITNAH
O RANG SIRIK,  JUGA ADA YANG IRI
K ITA SELALU MAJU TAK GENTAR
O RGANSASI,LSM, MENDUKUNG
WANITA, LAKI,DAN  MAHASISWA
I TU PASTI !!!!
D.I MANA MANA, JOKOWI- JK.



4.PUPUH PANGKUR
J IKA BAPAK JADI PRESIDEN,
O NO,PESAN KIDALANG,PATUT ELING !!
K EMBANGKAN  DELAPAN JURUS !
O RANG TUA,PUNYA  NASEHAT
W ADWA BALA, RAKYAT, MENTRI,PATUT JUNJUNG
I NGAT ,ASTA BRATA,DELAPAN LANGKAH !!!!
D IJADIKAN, PEDOMAN   NANTI !!!
5. PUPUH SEMARADAHANA
YANG PERTAMA,HARUS MENGHARGAI
SEMUA MAHLUK,SAUDARA KITA
JUGA JANGAN LENGAH
BAPAK,HARUS, SLALU WASPADA
SIAPA TAHU,PIKIRAN ORANG BERUBAH
BAPAK  MENIRU HYANG BAYU
MENGINTIP, TANPA DILIHAT


        6. WAKIA
YAN ,MAHYUN KITA WERUHA,RIKAHANAN WADWANTA,MAPA YA  SUKA LAWAN TAN SUKA?WENANG KITA ANGAWE TELIK TANEM,KADI FBI, CIA, MUAH, INTELIGEN,YEKI MAKA MAKA KARNANTA, MUAH SOCANTA,APAN KITA TAN LUMAMPAH , KUANNG WERUHA RI AMBEK PARA JANA. YAN TUHU SIRA  ANGAWE SALAH, DANDA YA !!!! AYWA KITA MANGAYOMI SANG  AGAWE IWANG, WENANG WINARAH SASTRA, TUTUR,KUNANG IKANG DANDA  MANUT RI  KASISIPAN NIA,JUGA AYUA PILIH KASIH, LAMAKANE TAN  ANGAWE RUG  IKANG RAT !
YADIASTUN PUTRAN MENTRI, DPR, MUAH PEJABAT LEN, WENANG JUGA DINANDA, APAN KANG NEGARA NUSANTARA NAGARA HUKUM, DUDU  NEGARA PILIH KASIH, YAN  SALAH KITA  MANIBAKAEN DANDA, BYAKTA RUG IKANG RAT !!!APA TAN MANUT RI DAGING WECANAN TA RIKALA DEBAT, MENGUKUHAKEN MUAH MANGELARAKEN IKANG HUKUM RI SIAPA JUGA, TAN HANA DESKRMINASI. RING WONG CILIK. APAN HUKUM NGARAN KEPATUTAN, SAMA LAWAN  TUHAN MUAH ALLAH  JUGA HYANG WIDHI,SIAPA JUGA  KANG MANUSA RIAJENG  HUKUM , KEPATUTAN , TUHAN , ALLAH SAMA TAN HANA BEDA.
YAN MANGKANA KITA  MAULAH MAKA PRESIDEN, BYAKTA LANGGENG, STATA KASIWI DE PARA JANA !!!


            7 PUPUH  PUCUNG
INGGIH  RATU,
PAK JOKOWI, NE KASUNGSUNG
TITIANG MAKELIGANG
MAJENG  MARING PAK JOKOWI
YAN  KAPUNGKUR
DURUS BAPAK  DADOS PRESIDEN

8. SANE DUMUN
MASALAHE DURUNG PUPUT
DURUS BAPAK LANTURANG
MEKADI KASUS BANG CENTURY
MANGDA PANGGUH
SIRA SUJATINNYA DURATMAKA




9.AKEH  KANTUN
PIDADABE NGARDI BINGUNG
INDIK  PROYEK HAMBALANG
PEJABATE MANGEDUM PIPIS
DURUS  EJUK
MANGDA TUNTAS GALANG PADANG

10.SAMPUNANG TAKUT
MELANIN SEKANCAN PATUT
MANGDA NENTEN  CAMPAH
MANGIRANGIN HARGA DIRI
MANGDA  LEBUR
SEKANCAN NE NGARDI  RUSAK

    PUPUH   SINOM
11. ASTA BRATA WALININ TITIANG
MANGDA BAPAK STATA ELING
DEWA , BUTA, MANUSA JUGA
ANGGEN DASAR JERONING URIP
BAPAK, SUJATINYA  SAKTI
SAKTI MAWIT SA-  AKETI  TUHU
“SA” ABESIK KEARTIANG
“AKETI” LIU  KEARTININ
MANGDA WERUH
TUNGGAL IKA,AKEH SWADHARMAN BAPAK

12.SURYA BRATA MAKADINNYA
BAPAK NILAD SURYA JATI
MANGDA SIDA NGARDI GALANG
GALANG KAYUN  WADWA SAMI
TALER MANGICENIN SINAR URIP
SIDA NGARDI JAGAT SUBUR
 CANDRA BRATA KEBAWOSANG
RIKALANING MANUTURIN
NGARDI  LANDUH
KAYUN IDA DANE SAMIAN

13. INDRA  BRATA KELANTURANG
NGARDI SABEH,NYIRAM GUMI
MANGDA  ADIL  KADI SABEH
SAMI SIDA  KABELUSIN
LUNAS  LANUS  JRONING URIP
SINAH BAPAK STATA KASUNGSUNG
YAMA BRATA MALIH ELINGANG
HUKUME MANGDA SIDA ADIL
SANE  PATUT
MANGDA PATUT KEPANGGUHANG

14.BARUNA BRATA KEBAWOSANG
RIKALANING  BAPAK MIMPIN
PRAJURIT LAN SINANJATA
MANGDA KANGGEN MENGANUTIN
NENTEN DADOS TEBANG PILIH
PANG TEN KADI DUMUN DUMUN
NGAWAG NGAWAG MAKTA SENJATA
KANTOS LAMPUS
TIMPAL SANE SARENG  MEKARYA


15.KWERA BRATA  MALIH LANTURANG
INDIK ARTA BRANA JAGAT SAMI
MANGDA SIDA KAELINGANG
DWANING TAMYAN PARA LELANGIT
ARTA KARUN  KEWASTANIN
MANGDA  AJEG  SIDA KUKUH
TAMBANG MINYAK , MIWAH EMAS
NIKEL,ASPAL,GAS BUMI MALIH
PANG TEN NGAWUR
BAPAK PATUT MANGELINGANG
16.BAYU BRATA  KEBAOSANG
BAPAK NILAD SANG HYANG ANGIN
MEMARGI TAN KACINGAK
NANGING BAPAK SIDA UNING
SANE  PATUT  MIWAH SISIP
NILAD IDA  SANG HYANG BAYU
ANGGEN DASAR NIBAK DANDA
JANTEN JANGKEP BUKT SAKSI
MOGI NGLANTUR
LANGGENG  BAPAK SANG PRESIDEN

PUPUH  GINANTI

17. WENTEN MALIH SANE  KATUR
INDIK PENDIDKAN YUKTI
MANGDA SAYAN SAYAN TIAGA
PANG TEN KADI SANE RIIN
SOAL UNAS FOTO KOPIAN
CAMPAH PISAN, TANPA AJI,
18.PARA MENTRI,SANE  NGWANTU
MANGDA MANUT MARING LINGGIH
THE RIGHT MAN, THE RIGHT PLACE KEBAWOSANG
PANG TEN  AKEH SANE  SANGLIR
MENTRI AGAMA,   DADOS KEKEDEKAN
DADOS CONTOH, MILU KORUPSI

19.TITIANG PERCAYA, TUR CUMPU
PAK JOKOWI  MAPIKOLIH
SAMPUNANG SUMANGSAYA
YADIASTUN KEH SANE IRI
CUTET BAPAK DADOS PRESIDEN
PAK JOKOWI, PAK JK, WAKIL
20. AMONIKA TITANG MATUR
MOGI HYANG WIDHI MANYWECANIN
TITIANG NYADIA,MANYOBYAYANG
MANGDA  MILIH PAK JOKOWI,
PENGACEPE APUTARAN
PRABEYANE DADOS  AKIDIK
SUKSMA PAK JOKOWI-JK !!!SEMOGA SUKSES!!!!!!!

USULAN PROGRAM KAPUNGKURAN TALER JAGA  KATUR ANTUK PUPUH.
I HUKUM  DAN HAM
PUPUH SINOM
1.KAPERTAMA INDIK HAM
HUKUM, AWIG  NIKA  MALIH
MANGDA SIDA SAJA TEGES.
BOYA  HUKUM ANGGEN PEDIDI
KATIBA RING RAKYAT KECIL
PANAK  PEJABAT  HUKUM KABUR
NAPI MALIH MADWE JINAH
HUKUM DADOS JUAL BELI
SINAH HANCUR
ELEK JENAGH KATEMUANG

2.ILIKITANE  MANGGEHANG
MAJENG RING KATIBEN SISIP
NAPI YUKTI SAKING MANAH
NAPI KE ULIAN,KINGKING
PATUT PISAN TURIKSAIN
KARUNIA MANGDA  MANUT
MUNGGAH  MARING AGAMA
PUNIKA PIDADABIN
JANTEN PANGGUH
KADI SANE KEAPTIANG


3.SEKADI CONTO NE LINTANG
KORUPTOR TRI LIUNAN YUKTI
GLINDANG GLINDENG LILA CITA
NENTEN PISAN KADI SISIP
KANTOS SIDA NONTON TENIS
YAN SAIHANG,MALING KETIMUN
TAN JI KUDA PENGARGANNYA
ENYAG DEKDEK PESU GETIH
ULIAN LACUR
PELIHE  DADI KETARA

4. MALIH WENTEN CONTO NYATA
KORUPTOR  PIPIS  KEH GATI
SAMPUN SINAH  MEGAL JAGAT
NGARDI PANJAK JATUH MISKIN
MANYENGSARAIN GUMI
NAPI MALIH BANDAR SABU
POLIH AMPUNAN PRESIDEN
SANE NYETIK PANJAK SAMI
TEN ADA MUNDUK
HUKUM MARA  DI BEBAWOS

5. YENING DADOS TUNAS TITIANG
BANDAR SABU, KORUPTOR MALIH
KASINANGGUH SATRUN JAGAT
HUKUMANNYA,PASTI MATI
YAN BANGAYANG KANTUN URIP
JANTEN AKEH,SANE  NIRU
MARING ELPE,MEPOYAH POYAH
NYIDAYANG NGELARANG BISNIS
TIANG MEMASTU,
MADAK ENGGAL PRALAYA !!!!!!

6. BANDINGANG JAJAH,NYAMA
ADENAN SUBA  MATI
DUGAS BLANDA,MAAN MLAJAH
MELAJAHIN  SEKANCAN SISIP
YENING JANI BUIN MEBALIK?
NGEKOH KENEHE  HIDUP
SEJABANIN, TOLIH DOGEN
KENKEN YA ANAKE MUPONIN
NE INGKAH INGKUH
NGAWAG AWAG NGARDI  ORTA

7.BOKA CONTO “OBOR” RAKYAT
SUBA NYATA,NGARDI SISIP
MISUNAYANG ANAK ELEN,
TUSING ADA  NURIKSAIN
YADIASTUN SUBA KELAPORIN
MAPI MAPI,TUSING TAHU
NICEN BENEH NICEN IWANG?
MANGGALANE  MASIH NENGIL
 MAPI BINGUNG
APA ULIAN, PATUH DAYA?????

8.YAN INGETANG NE IPIDAN
ORTA DI AUSTRALI  UNING
DI GUMINE TUSING TANGEH
KENKEN UNDUK,NE  JATI??
APA BUTA ULIAN ARIP?
APA BONGOL,ULIAN TUYUH?
NGARDI MASYARAKAT RESAH
ANE NGARDI PAREKAN JATI
PASTI WERUH
DWANING TONGOS RING PURIAN


PUPUH SEMARANDANA

9.MAJENG MAING PAK JOKOWI
PUNIKA  ANGGEN,TITI PENGANCAN
TITIANG WANTAH NUNAS RING BAPAK
ANGGEN PRINSIP, “ SATU JUTA”
“SA” SABAR MARING HREDAYA
“TU”TULUS IKLAS   MARING KAYUN
“JU” ‘TA”,JUJUR TABAH  MARING SOLAH.

10.JANTEN  BAPAK MAPIKOLIH
DWANING SAMI SAMPUN NGAPTIANG
SEMALIHNE  BUKTINE SINAH
SALUIRING PIDADABE
SAKING RIIN  DUK RING SOLO
RING  DKI, SAMPUN  PANGGUH
PARA  JANANE NGERASAYANG





11.SEMALIHNE  SANE  UNING
YADIASTUN,  KAPISUNA
PANJAK STATA KAL PERCAYA
DWANING KANTUN MANGELINGANG
SAPUNAPI, DUKE  LINTANG
JANTEN MEWEH, PACANG NGULUK NGULUK,
MOGI SWECA  IDA HYANG WISESA

12SENI BUDAYANE URATI !!
ANGGEN NYANGGRA  WISATAWAN
MANGDA SIDA MANINCAPANG
SELIANAN  HASIL SAWAH
SAMPUNANG, NGADOL JAGAT
PASTI RAHAYUNE  PANGGUH
 TTANG WANTAH  MAKELINGANG

13PASAR TRADISIOANAL MALIH
AJEGANG PISAN MRUPA WARISAN
NANGING ANUTANG ,MARING GENAH
KADI BAPAK DUK RING SOLO
JEMBATAN NE BECIKANG
ANGGE SRANA, NGRURUH  HIDUP
SINAH PANJAK PAGA EGAR

14.TAT TWAM ASINE,KUKUHIN
MANGDA SIDA,NGEWANGIANG
SAMETONE MAKA SAMIAN
NENTEN, PENATIK AGAMA
DWANING SAMI WANTAH MARGA
PANYUJURE  TUNGGAL IKU
MANGDA SIDA KERAHARJAN.

PUPUH  PANGKUR

15SESAMPUNE  MADEG PRESIDEN
ROMBAK   SAMI SANE  DURUNG MENGANUTIN
MANGDA SAMI SIDA  NGADUNG
ADUNGE NGARDI SUKERTA
PARA GURU,MANGDA TEN WENTEN, MANGELUH
PANG  GAJIHE PANG TEN TERLAMBAT
DWANING KANGGEN  NYAMBUNG URIP

16.MALIH  RING BAPAK DPR
SAMPUNANG SERING MELALI KE LUAR NEGERI
WANTAH,NAKENANG TAPAK DARA IKU ??
PANG KEDEK MASYARAKAT
KANTOS KE SWISS MENAKENANG LAMABANG TAPAK DARA DUMUN.
ANGGEN SRANA NELASANG JINAH
BECIKAN SUMBANG, PANJAK MISKIN

17.SAPUNIKA  PIWUNGUNTITIANG
PAK JOKOWI,SANE  KEBAKTININ
SABAR , TABAH, SELALU SUJUD
MANGDA  ALLAH,MANGICEN RIDO
SINAH BAPAK PACANG SIDA SUARANE   UNGGUL
SAJEBAG  JAGAT  NUSANTARA

PASTI  MENANG  TUR  KAPILIH.

Rabu, 11 Juni 2014


SETELAH  DI RUMAH  MAKAN  GRAFIKA  KETAPANG  DISANA DEWAN GURU DAN SISWA   MAKAN SIANG BERSAMA,
DARI  BOGOR,  LANGSUNG KE JAKARTA DI HOTEL  FOFIC SUITE  JAKARTA, TIBA  PUKUL  03 ; 00  pagi  kemudian  checki out  pukul 8 , langsung menuju  Monas, TMII, dan menonton FILM   Born to be  wild  di gedung  keong  mAS  3 DIMENSI,  DARUI  TMII  langsung menuju bandung  yaitu di hoTEL  ENDAH pARHAYANGAN BANDUNG, SELAMA SEMALAM DAN BESUKNYA  MENGADAKAN UPACARA  PERPISAhan   dilaksanakan oleh panitia  Perpisahan.\
dengan susunan acara : pembukaan , menyanyikan lagu Indonesia Raya, lagu hymne SMP n1 semarapura
|kesan dan pesan Klas 1 dan 2 diowakili kETUA opSIS  iDA  BAGUS PUTU, KEMUADIAN   KESAN PESAN KLAS  III,  OLEH AA ISTRI... DILANJUTKAN DENGAN SAMBUTAN KE[PALA SEKOLAH  DAN   SEKAPUR SIRIH DARI     KOMITEE SEKOLAH.
SETELAH ITU LANGSUNG MENUJU   MUSEUM GEOLOGI BANDUNG.  CIBADUYUT. TRANS   STUDIO BANDUNG,  KERATON JOGJAKARTA,  TAMAN PINTAR  JOGJA, DAN LANMGSUNG   BOROBUDUR, DAn malioboro langsung   pulang balik ke Bali.............. 06 juni 2014

Selasa, 29 April 2014

PERAN SEORANG ISTRI MENURUT MAHABARATA



1. Shakuntala

Dia adalah nenek moyang dari Pandawa dan Kurawa. Lahir dari pasangan Resi Wiswamitra dan bidadari cantik Menaka. Sebetulnya bidadari Menaka ini diutus oleh Dewa Brahma untuk menggoda tapa bratanya Wiswamitra dan berhasil sehinga Wiswamitra sempat menjalin cinta dengan Menaka selama beberapa tahun. Ketika Wiswamitra tahu bahwa Menaka hanya utusan dewa untuk menggodanya dari tapa bratanya, ditinggalkannya Menaka dan si bidadari ini pulang ke kahyangan dalam keadaan hamil. Tiba waktunya melahirkan, Menaka pergi ke tepi Sungai Malini dan lahir seorang bayi perempuan tetapi bayi itu ditinggalkannya tanpa rasa kasih sayang sedikitpun.

http://kolomkita.detik.com/upload/photo/1shakuntala2.gifAlkisah bayi perempuan itu ditemukan oleh seorang Resi Kanwa atau ada yang menulis sebagai Bagawan Kanwa, bayi itu sedang dirawat oleh seekor burung Sakuni. Jangan tanya saya seperti apa burung Sakuni itu, karena saya juga tidak bisa membayangkan - nya.  Timbul belas kasihan dari Bagawan Kanwa, diangkatnya bayi itu sebagai anaknya dan dinamakan Shakuntala karena bayi itu sebelumnya dalam perawatan burung Sakuni. Shakuntala tinggal bersama ayah angkatnya di kaki Gunung Himawan.

Singkat cerita Shakuntala setelah beranjak dewasa bertemu Prabu Duswanta, seorang raja yang sedang berburu di hutan Gunung Himawan. Prabu Duswanta adalah raja dari satu kerajan India kuno yang kelak akan membangun Dinasti Kuru .Shakuntala dibujuk Prabu Duswanta untuk bersedia dinikahi karena sang prabu sudah kadung jatuh cinta padanya karena kecantikan Shakuntala. Mulanya Shakuntala menolak terus tetapi karena sang prabu tidak lelah membujuk, maka Shakuntala bersedia dinikahi dengan syarat bahwa anak yang dilahirkannya kelak mesti menjadi pewaris resmi kerajaannya Prabu Duswanta. Sang Prabu setuju saja dan kemudian dari pernikahan mereka lahir seorang putra dinamakan Sarwadamana yang kelak berganti nama menjadi Bharata.

Selesai menikahi Shakuntala, Prabu Duswanta kembali ke kerajaannya tapi tak kembali lagi selama bertahun-tahun untuk menjemput istri dan anaknya. Melihat Shakuntala yang sering termangu menanti suaminya tak kunjung menjemput, maka Bagawan Kanwa memerintahkan agar Shakuntala pergi ke ibukota untuk menemui Prabu Duswanta dan membawa anaknya Sarwadamana untuk diakui oleh Prabu Duswanta. Shakuntaka menurut dan berangkatlah dia ke ibukota.

Apa daya, setibanya di istana kerajaan sang prabu, ketika Shakuntala dan Sarwadamana menemui Prabu Duswanta di tengah rapat umum, justru sang prabu malah menyangkal kehadiran Shakuntala dan Sarwadamana. Hingga singkat ceritanya, tiba-tiba terdengar sabda dari langit yang malah membenarkan perkataan Shakuntala tentang dirinya dan tentang Sarwadamana. Ada satu versi lain yang pernah saya baca, untuk membuktikan keberanan perkataannnya, Shakuntala meminta pertolongan dewa untuk memiliki kesaktian agar dapat berjalan melayang di udara sebagai bukti kesucian hatinya.

Setelah sabda dari langit, Prabu Duswanta tidak bisa mengelak lagi karena disaksikan orang banyak, akhirnya Prabu Duswanta mengakui Shakuntala sebagai istrinya dan Sarwadamana sebagai putranya, dan atas sabda dari langit, Sarwadamana berganti nama menjadi Bharata. Bharata inilah yang kelak menurunkan raja-raja Astinapura sehingga kelak lahir kisah Pandawa dan Kurawa.



http://kolomkita.detik.com/upload/photo/1shakuntala1.gif



2. Kunti

Kunti yang saya maksud disini bukan singkatan dari Kuntilanak sa;ah satu anggota perkumpulan makhuk gaib, tetapi ibu dari Pandawa Lima, istri Prabu Pandu. Kunti bernama asli Pritha, putri Raja Surasena dan ketika diadopsi oleh Raja Kunthiboja, Pritha diganti nama menjadi Kunti.

Ada satu versi menyatakan Kunti di masa gadisnya pernah menyalahgunakan mantra sakti Adityaredhaya, pemberian seorang Resi Durwasa untuk dapat memanggil dewa-dewi sesuai yang dikehendakinya. Ketika di suatu hari Kunti menggunakan mantra tersebut, Dewa Surya terpanggil dan Kunti akhirnya mengandung putra dari Dewa Surya karena penyalahgunaan mantra tersebut. Padahal maksud dari Kunti adalah untuk menguji kebenaran kesaktian mantra anugrah tsb. Karena Kunti tidak ingin keperawanannya terkoyak, maka dikisahkan digunakan berbagai kesaktian di kerajaan ayahnya untuk melahirkan puteranya, tidak melalui jalan lahir tetapi melalui telinganya, maka putranya dinamakan Karna, karena dikeluarkan dari telinga. Nah, kan secara logika, kan, tidak mungkin. Setelah putranya lahir, Kunti justru membuang putranya ke Sungai Aswa.

http://kolomkita.detik.com/upload/photo/1kunti1.gifKunti menikah dengan Pandu, Raja Kuru, namun Pandu tidak bisa memperoleh anak secara bersenggama normal dengan Kunti dan Madri, istri Pandu yang lain karena Pandu kena kutukan seorang resi yang mengutuknya Pandu akan mati saat bersenggama. Karena itu berbekal kesaktian mantranya Kunti memanggil tiga dewa yaitu Dewa Yama yang memberinya anugrah seorang putra bernama Yudhistira, Dewa Bayu yang memberi anugrah seorang Bima dan Dewa Indra yang memberi anugrah seorang Arjuna. Dikisahkan dalam epik ini, semua anak-anak Kunti tersebut disilsilahkan sebagai putra Pandu atas pertolongan tiga dewa tersebut. Madri, yang juga diberitahukan kesaktian mantra Adityaredhaya mencobanya untuk memanggil Dewa Aswin, kemudian Madri mendapakan putra kembar Nakula dan Sadewa.


Pandu kemudian meninggal sesuai kutukan saat mencoba bercinta dengan Madri dan karena Madri ingin ikut mati bersama Pandu dengan menjatuhkan diri ke api kremasi yang membakar Pandu, maka Kuntilah yang akhirnya menjadi ibu dari kelima anak Pandu tsb. Kunti bersedia mengasuh Nakula dan Sadewa putra Madri seperti anaknya sendiri, mungkin sifat ini yang membuat Kunti menjadi dambaan para pria zaman dulu di Tanah Jawa ketika mencari istri.

3. Drupadi

Drupadi atau Dropadi atau Draupadi ini Putri Prabu Drupada dari Kerajaan Pancala, hasil dari proses upacara Putrakama Yadnya, suatu upacara permintaan kepada dewa untuk memperoleh keturunan. Drupadi lahir dari api suci yang timbul dari upacara tsb. Dikisahkan Drupadi jadi hadiah kompetisi bagi para ksatria yang bisa memenangkan perlombaan memanah hanya melihat bidikan dari bayangan. Karna putra Kunti memenangkan pertandingan dan seharusnya Drupadi jadi istri Karna tetapi Drupadi menolak dengan alas an Karna bukan dari kalangan ksatria. Pertandingan dibuka kembali untuk semua kalangan dan Arjuna yang saat itu sedang menyamar sebagai brahmana, memenangkan pertandingan dan mendapatkan Drupadi. Tapi ternyata yang jadi suami Drupadi bukan cuma Arjuna!

http://kolomkita.detik.com/upload/photo/1drupadi1.gifArjuna membawa Drupadi, pulang bersama saudara-saudaranya menemui Kunti. Di pikiran Kunti, kelima anaknya pulang dari mengemis maka Kunti meminta hasil mengemis dibagi sama rata di antara Pandawa, tetapi Kunti kaget kalau Arjuna juga mendapatkan Drupadi selama periode mengemis tsb. Karena Kunti emoh berat kena kenapa-kenapa atas keputusannya sendiri, maka Drupadi pun menjadi istri dari Pandawa lima, dan melayani Pandawa Lima diatur waktunya secara bergilir. Setiap suami dapat jatah setahun didampingi Drupadi. Wow! Dikisahkan juga supaya adil ketika Drupadi sedang saatnya melayani salah satu dari Pandawa Lima, maka jika ada di antara Pandawa Lima tsb ada yang mengusik kemesraan Drupadi, maka pengganggu akan diasingkan ke hutan selama setahun tahun dan itulah yang didapatkan Arjuna ketika memaksa masuk ke kamar kakaknya, Yudhistira yang sedang mendapat jatah kemesraan dari Drupadi, untuk mengambil senjata.

Hidup dalam pernikahan poliandri bukan berarti kebahagiaan senantiasa buat Drupadi. Dia pernah jadi sita jaminan ketika Yudhistira kalah mernain dadu dengan Duryodana dan Dursasana. Salah satu bagian dari Mahabharata yang terkenal ketika Dursasana dengan kasar menelanjangi secara kasar menarik kain sari Drupadi untuk mempermalukannya di depan umum. Tetapi berkat pertolongan Sri Kresna, kain yang ditarik Dursasana tidak habis-habis sehingga Drupadi urung dipermalukan. Pertolongan dari Kresna tsb murni karena karma baik dari pertolongan Drupadi yang membebat tangan Kresna yang terluka terkena Cakra di satu peristiwa upacara Rajasuya.

Drupadi melahirkan satu putra untuk setiap ksatria Pandawa Lima. Jadi total Drupadi melahirkan, lima putra yang disebut Pancawala atau Pancakumara. Dalam pewayangan versi Jawa, Drupadi merupakan permaisuri Prabu Yudhistira melahirkan seorang putra yang dinamai Raden Pancawala. Namun dari versi India maupun versi Jawa, pewaris takhta Dinasti Kuru setelah Yudhistira bukan berasal dari salah satu putra Drupadi, melainkan Parikesit, cucu Arjuna dari Abimanyu, putra Subadra.

Dari sekian banyak istri Pandawa Lima, hanya Drupadi yang diajak untuk melakukan perjalanan suci sebelum masuk ke surga. Namun Drupadi mati lebih dulu di satu gurun sebelum tiba di Himalaya karena kesalahannya, hanya mencintai Arjuna dan tidak berlaku adil karena tidak memberikan cintanya juga kepada para ksatria Pandawa Lima yang lainnya.

Sebetulnya masih banyak perempuan di Mahabharata yang bisa dijadikan bahan kajian, seperti Gandari, istri Prabu Dretarastra, ibu dari Kurawa. Tapi kalau diceritakan di sini, pasti akan makan banyak tempat. Lagipula tiga tokoh perempuan yang saya pilih sudah cukuplah mewakili karakter perempuan sepanjang jaman.

Saya melihat Shakuntala sebagai pewakilan perempuan yang tidak hanya cantik secara fisik namun juga secara kepribadian. Setia tetapi juga tegas dan berani dalam kebenaran meski untuk menjadi berani mengupayakan hak-haknya. Keberanian ini yang menjadi modal Shakuntala ketika diragukan oleh suaminya, apalagi diragukan didepan khalayak ramai. Namun bahwa kebenaran selalu akan terungkap sebagai pemenang. Karena kebenaran pula suami Shakuntala tidak bisa mengelak lagi untuk tidak mengakui Shakuntala dan anaknya.

Tetapi saya juga melihat peran ayah angkat Shakuntala yang pasti mendidiknya dengan baik sehingga Shakuntala tumbuh baik menjadi perempuan yang punya karakter kuat. Ini bisa sebagai contoh peran didikan orang tua berpengaruh terhadap tumbuh kembangnya anak. Jika orang tua mendidik dengan baik, maka anak-anaknya akan tumbuh baik pula. Saya berpikir alangkah idealnya jika bisa ada perempuan punya sikap seperti Shakuntala, tetapi secara pribadi, banyak hal dari saya yang berbeda jauh dari Shakuntala. Saya tidaklah seideal Shakuntala.

Kunti, sikapnya ketika masih muda amat ceroboh, memainkan mantra sakti sampai beroleh seorang Karna yang malah dibuangnya. Meski kelak akhirnya Kunti mengakui Karna, namun saya bisa memahami Karna sudah kadung sakit hati dan malah mengganggap Radha, istri seorang kusir istana Astinapura sebagai ibunya.

Saya bisa memaklumi di masa mudanya Kunti yang mungkin seperti hanya para perempuan remaja lainnya penuh ingin tahu, jadi sembarangan memanfaatkan anugerah. Meski Kunti dikenal sebagai ibu yang penuh kasih sayang kepada Pandawa Lima, tetapi kenapa keras kepalanya tidak hilang sehingga membuat menantunya mesti menjadi piala bergilir? Saya juga menyesalkan sikap Kunti yang bersikukuh tidak mau mencabut supatanya, membuat Drupadi akhirnya menjadi pelaku poliandri, meski sebetulnya pernikahan macam gini lumrah saja di beberapa bagian di India sana. Kenapa tokoh ibu ini yang dipuja anak-anaknya dan oleh orang-orang yang paham Mahabharata untuk satu hal saja tidak mau mengalah .Namun Kunti mewakili sosok ideal perempuan di sepanjang masa yang juga tidak luput dari kesalahan, kesombongan dan kelemahan. Apakah Kunti takut kuwalat akan perkataannya sendiri? Ya, kita ingat di dalam Mahabharata ini banyak hal-hal magis dan mistik dikisahkan terjadi, maka itulah saya katakan, jangan gunakan logika untuk menikmati Mahabharata sebagai karya seni sastra.

Drupadi, pilihan saya berikutnya karena, kisah hidupnya unik. Lahir tidak dari rahim seorang perempuan, karena sup[ata ibu mertuanya Drupadi memiliki lima suami kakak-beradik sekaligus. Entah apakah ini merupakan keberuntungan atau kesialan buat Drupadi, yang jelas dari pernikahan poliandrinya, seorang Drupadi jelas tidak bisa berlaku adil terhadap setiap suaminya. Bahwa untuk Drupadi seorang hanya mencintai Arjuna daripada secara adil membagi dengan empat suami yang lainnya. Saya bisa memaklumi perasaan cinta Drupadi sejatinya hanya terhadap Arjuna, tapi hal itu dianggap sebagai dosanya Drupadi karena tidak memenuhi kewajiban seorang perempuan yang harus mencintai semua suaminya sama rata. Akibat dosa tsb, dikisahkan Drupadi akhirnya meninggal lebih dulu daripada ksatria Pandawa Lima sebelum sempat masuk ke nirwana sebagai manusia. Dari kisah Drupadi ini saya bisa mengambil kesimpulan para lelaki pelaku poligami juga sangat mustahil bisa berlaku adil seadil-adilnya terhadap semua istrinya. Dan apakah setiap ksatria Pandawa Lima ada perasaan cemburu kepada saudara - saudaranya ketika melihat Drupadi digilir?

Dari sudut pandang lain tentu di posisi Drupadi sangat sulit karena meski Drupadi adalah pelaku poliandri yang sah pada saat itu, Drupadi juga hidup dalam pernikahan poligami para suaminya. Arjuna, suami yang paling dicintainya juga menikahi beberapa perempuan lahi setelah Drupadi dan akhirnya yang beruntung kebagian cinta sejatinya Arjuna adalah Subadra, saudaranya Kresna. Kenapa saya menduga Subadra yang dicintai Arjuna? Karena berdasarkan kisah tsb keturunan Arjuna dari Subadra, lah, yang menjadi penerus tahta Kuru. Dikisahkan pula dalam Mahabharata itu, selama hidupnya Drupadi mampu mengelola permikahan yang unik dan tidak lazim tsb. Dan ada beberapa versi mengakui Drupadi sebagai permaisurinya Pandawa Lima karena hanya Drupadi yang diajak untuk memasuki nirwana sebagai manusia bersama Pandawa Lima. Meski akhirnya Drupadi mati duluan dan yang berhasil masuk nirwana lengkap dengan raga wadagnya hanyalah Yudhistira.


  
http://kolomkita.detik.com/upload/photo/1drupadi2.gif



Pembaca, kalau saja Drupadi ini nyata, saya ingin sekali menanyakan langsung kepadanya, siapa, sih, di antara ksatria Pandawa Lima yang pertama kali mendapatkan keperawanannya Drupadi? Arjuna sang pemenang sayembara ataukah Yudhistira si sulung? Siapakah yang paling pandai merayu? Siapa yang paling pandai memainkan foreplay dengan amat menggugah? Siapa yang performa seksnya paling yahud? Hahahahaha. Dasar Linda, yah, mau tahu aja urusan orang, hehehe.

Saya pikir mungkin saja Drupadi akan menjawab : Arjuna, karena hanya Arjuna yang dicintai Drupadi sepenuh hati. Namun setahu saya, Arjuna sendiri lebih mencintai Subadra, istrinya yang lain, adik dari Kresna. Oh, Drupadi. Apakah di antara pembaca yang ingin bernasib seperti Drupadi? Saya harap para pembaca perempuan bisa lebih tegas daripada Drupadi, yah.


http://kolomkita.detik.com/upload/photo/1drupadi2.gif